Prestasi membanggakan diukir kontingen DKI Jakarta dalam ajang Pekan Olahraga Pelajar Nasional (Popnas) ke-12 di Jakarta. Ya, kontingan DKI Jakarta berhasil menjadi pengumpul medali terbanyak dan keluar sebagai juara umum dalam ajang tersebut. Atas prestasinya, para atlet pelajar itu akan mendapatkan bonus serta insentif dari Pemprov DKI Jakarta.

"Ada insentif. Kami sediakan Rp 1,5 miliar yang akan dibagikan kepada para atlet sesuai prestasi yang diraihnya," ujar Basuki T Purnama, Wakil Gubernur DKI Jakarta, Minggu (22/9).

Basuki juga mengucapkan rasa terima kasih kepada para atlet, guru, dan Kepala Disorda DKI yang sudah berjuang keras demi kejayaan olahraga DKI Jakarta. "Kalau prestasi dari pelajar tidak bisa naik ke PON berarti ada yang salah. Guru dan pelatih harus bisa mendisiplinkan atletnya," kata Basuki.

Dikatakan Basuki, untuk bisa meraih juara, perlu motivasi yang tinggi dari seluruh elemen. "Tidak ada batasan fisik di dunia ini. Maradona saja pendek tapi bisa jago main bola. Hanya masalah mental saja, kalau mentalnya kalah ya pasti kalah," ucapnya.

Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga (Disorda) DKI Jakarta Rationo, menambahkan, belum tahu secara pasti pembagian insentif untuk per atlet tersebut. Namun, besaran bonus tersebut dipastikan melebihi nominal untuk atlet Popnas ke-11 di Riau. "Kan medali itu ada perorangan dan beregu, yang pasti lebih tinggi dari di Riau. Kalau saat di Riau atlet emas dapat Rp 1,7 juta per orang, untuk yang ini masih kita hitung. Tapi besarannya mencapai Rp 1,5 miliar," tandas Rationo.

Dalam Popnas ke-12 kali ini, kontingen DKI Jakarta mengirimkan 265 orang atlet untuk mengikuti 19 cabang olahraga yang diselenggarakan pada 14-20 September. Kontingen DKI menjadi juara umum setelah menjadi pengumpul medali terbanyak dengan 64 emas, 49 perak, dan 41 perunggu.

Di posisi kedua, bercokol Jawa Timur dengan mengumpulkan 43 emas, 46 perak, dan 47 perunggu. Sedangkan di posisi ketiga ditempati kontingen Jawa Barat dengan 29 emas, 26 perak, dan 53 perunggu.

Berikutnya disusul kontingan Jawa Tengah dengan 26 emas , 25 perak dan 30 perunggu di posisi keempat serta kontingen Sumatera Barat dengan 12 emas, 10 perak, dan 19 perunggu menduduki posisi kelima.

 

 

*bjc